Merobah Massa!

"The future belongs to those who prepare for it today!"-Malcom X

Kata-Kata Hikmah

Manusia tercipta kerana bergerak, dan untuk bergerak. Maka bergeraklah! Maka DIA akan bersama kita, setiap orang memiliki masa-masa kepahlawanannya sendiri, maka ia perlu dihargai!"

Tazkirah

"Marilah kawan mari kita kobarkan, Di tangan kita tergenggam arah agama dan bangsa, Marilah kawan mari kita nyanyikan, Sebuah lagu tentang pembebasan tanpa pendustaan! Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!"

Coklat berulat buat Rakyat!

Dalam merentasi tranformasi politik baru, sememangnya PAS dan PKR semakin matang dengan permainan politik yang penuh dengan manipulasi tentulah tiada berasa pelik mengapa Harakah dan Suara Keadilan yang diharamkan tiga bulan, tiba-tiba ditarik balik serta merta oleh PM baru. Dia seorang yang baik hati atau memang telah dirancang awal-awal lagi untuk memberi gambaran baik kepada rakyat sambil menarik simpati mereka? Semuanya menjadi begitu murahan dan persendaan yang menyerlahkan kelakuan politik yang tidak boleh dipercayai. Yang paling gembira tentulah DAP, yang sejak zaman Tunku hingga ke zaman Hussein Onn menentang keras slogan DAP “Malaysian Malaysia” yang pada mulanya dilaungkan dengan lantang oleh PAP ketika berada dalam Malaysia.

Pada zaman Tun Mahathir Mohamed, sebahagian daripada slogan itu dipakai oleh beliau, misalnya ketika membenarkan semua jenis tarian dijadikan budaya Malaysia dalam upacara rasmi. Pada zaman Tun Razak, tarian naga dibenarkan untuk perayaan orang Cina saja, tetapi tidak boleh ditunjukkan dalam upacara rasmi. Kini anak beliau yang baru saja mengangkat sumpah menjadi PM terbaru, membuat deklarasi lantang bahawa slogan pemerintahannya ialah “one Malaysia”: satu negara Malaysia dalam konteks “Malaysian Malaysia” yang diperjuangkan oleh DAP sekian lama. Seharusnyalah DAP berasa bangga kerana cita-cita mereka tercapai ketika Najib Tun Razak dilantik menjadi PM.

Makna satu Malaysia itu ialah “One Malaysia” yang mendaulatkan bahasa Inggeris melalui projek PPSMI yang kini sudah sah diteruskan dengan gigih dalam apa yang disebut sebagai kepemimpinan baru. Secara khusus untuk orang Melayu tidak ada apa-apa yang dijanjikan, mungkin segala janji untuk orang Melayu telah disempurnakan sejak sekian lama, sehingga tidak perlu diulang-ulang atau dijadikan agenda utama. Lagi pula, tidak jelas apa yang diminta oleh orang Melayu. Sebenarnya apakah yang diminta oleh orang Melayu? Mereka bukan golongan miskin, kerana kini kemiskinan tidak ada lagi, kecuali di Kelantan kerana dikuasai dan diperintah oleh PAS.

Menurut logik para pemimpin UMNO, kehadiran PAS dalam politik Malaysia bertujuan untuk mengekalkan kemiskinan di kalangan orang Melayu supaya mereka mudah diperdaya, oleh sebab itulah UMNO masih belum berjaya menghapuskan sama sekali kemiskinan di kalangan orang Melayu kerana wujudnya kerajaan PAS di Kelantan. Langkah yang “kelihatan” memihak kepada rakyat pada hakikatnya adalah sejenis umpan yang disalut coklat, tetapi di dalamnya berulat. Dalam era merebaknya kencing manis dalam politik Malaysia, umpan itu tidak boleh memperdaya orang Melayu dan rakyat Malaysia yang sudah lama menderita “kencing manis dalam janji-janji manis” para pemimpin UMNO/BN.

Apabila pemimpin mendakwa dia tawaduk dan rendah diri, apa maknanya? Hanya lakonan? Tidak lebih daripada gula-gula kepura-puraan yang manis didengar, tetapi tidak terbit dari hati yang insaf; malah sebaliknya, hanya sejenis peragaan kosong yang mungkin memukau rakyat yang kurang arif, tetapi tidak sekali-kali boleh menipu orang berakal yang sudah muak dengan lakonan melodrama yang dibuat-buat. Semuanya adalah permainan politik yang tidak bertunjang kepada keinsafan dan perasaan takut kepada Allah Ta’ala. Yang nampak hanya undi di tiga pilihan raya kecil dan kemegahan yang akan mengiringinya jika menang. Ini bukan tawaduk atau rendah diri.

Ini bukti jelas akan keangkuhan seorang pemimpin yang baru diberi kuasa oleh teman-teman dalam partinya. Ini hanya sejenis permainan politik murahan yang telah ditolak rakyat. Makna tawaduk dan rendah diri yang sebenarnya telah ditunjukkan oleh Khalifah Umar Abdul Aziz. Sebelum dilantik menjadi khalifah, kehidupan Umar Abdul Aziz penuh dengan kemegahan dunia, kemewahan dan sanjungan teman-teman serta para pegawai dan orang sekelilingnya. Air basuhan pakaiannya, menurut cerita yang masyhur, dibotolkan oleh rakyat untuk dijadikan air wangi, kerana keharumannya.

Demikian hebatnya Umar Abdul Aziz sebelum menjadi khalifah. Tetapi sebaik saja baginda dilantik menjadi khalifah, seluruh kehidupannya bertukar 360 darjah. Tiba-tiba dia menjadi seorang yang miskin, yang menolak segala kemewahan dunia dan segala jenis kepura-puraan hidup yang menjadi amalannya sebelum itu. Dia melantik sekumpulan ulama untuk mengkritiknya, bukan untuk memujinya. Dia begitu berhemat menggunakan harta kerajaan, sehingga diceritakan baginda mempunyai dua bekas lilin: satu yang digunakan untuk urusan rasmi, satu lagi untuk kegunaan peribadi dan keluarganya. Itulah erti tawaduk yang sebenarnya. Mana ada ahli UMNO, terutama pemimpin UMNO, yang bercerita tentang Umar Abdul Aziz. Tidak ada.

Yang kita dengar, Ketua Menteri Pulau Pinang dari DAP yang berkata dia akan menjadikan Umar Abdul Aziz sebagai model pemimpin sejati untuk rakyat. Mungkin terlalu berat untuk para pemimpin UMNO mencontohi Umar Abdul Aziz, yang berjaya menghapuskan kemiskinan dalam empayar Islam selama dua setengah tahun pemerintahannya. Kita maafkan jika mereka tidak dapat mencontohi baginda, tetapi sekurang-kurangnya sebutlah namanya dengan penuh tawaduk, jika enggan menyebut nama Rasulullah SAW dan mencontohi baginda. Tak mengapa. Tetapi kita mahu lihat para penguasa baru ini mengisytiharkan harta mereka sebaik saja mereka diberi kuasa.

Harta peribadi dan anak-anak, isteri dan adik beradik. Mengapa malu hendak melakukannya? Tidak ada orang yang kisah jika semua harta itu didapatkan dengan halal dan susah payah usaha sendiri. Jika sebaliknya, kembalikan kepada Baitulmal, kerana harta itu milik negara, milik rakyat. Itulah makna tawaduk dan rendah diri. Jika anda tidak sanggup melakukannya, anda baik diam. James Calaghan telah melakukannya di England tahun 1976 sebaik saja beliau dilantik menjadi Perdana Menteri Parti Buruh. Jadi contoh dari pemimpin Islam dan bukan Islam telah ada.

Tidak ada alasan dan tidak ada sebab untuk tidak dapat dilakukan oleh para pemimpin Malaysia, terutama dari kumpulan UMNO yang kaya raya itu. Lagi pula, anggota Kerajaan Selangor dari Pakatan Rakyat telah melakukannya. Anda yang dalam UMNO bila lagi? Rakyat yang anda kasihi dan menjadi tumpuan kegiatan politik anda sedang menunggu dengan sabar kejujuran dan keberanian anda melakukan yang terbaik untuk negara. Contohilah Khalifah Umar Abdul Aziz atau Perdana Menteri James Calaghan.

Seorang pemimpin mesti berani dan jujur, mesti bertanggungjawab terhadap setiap perkataan dan janjinya, apatah lagi apabila telah bersumpah dengan nama Allah. Berani isytihar harta waktu mula-mula pegang jawatan. Jujur dalam semua tindakan, bukan hanya pandai bersumpah dengan nama Allah, tapi buat yang bertentangan. Sumpah begitu mungkin dituduh orang hanya untuk lari dari tanggungjawab atau hanya untuk menepis segala tuduhan. Menurut kalangan UMNO, kerajaan terbaik dan paling efisien pada waktu ini ialah kerajaan baru Negeri Perak yang ditadbir oleh UMNO/BN selepas Pakatan Rakyat gagal membubarkan DUN Perak dalam rampasan kuasa itu.

Kerajaan baru ini telah berjaya memberi semua kemudahan untuk rakyat yang selama 50 tahun ini diabaikan, terutama sekali di bawah Pakatan Rakyat yang belum sampai setahun memerintah. Jika dakwaan ini benar (sewajarnya benar kerana UMNO tidak pernah berbohong), maka alangkah cantiknya jika kerajaan Perak yang baru dirampas UMNO itu bertindak berani dengan melakukan perisytiharan harta Menteri Besar dan semua anggota kerajaannya.

Tambahan pula, sewaktu UMNO/BN berhempas pulas berusaha keras untuk merampas Parlimen Bukit Gantang dalam pilihan raya kecil 7 April 2009 yang jatuh ke tangan PAS dalam PRU 12 lalu akhirnya menatijahkan kekalahan berganda mereka. Rakyat seakan bersorak gembira meneliti kemiskinan ketua-ketua UMNO yang sanggup bersusah payah menjadi ahli politik hanya semata-mata kerana cintakan rakyat dan ingin berkhidmat kepada mereka, tanpa sebarang usaha untuk memperkaya diri sendiri dan keluarga serta kumpulan sendiri. Paling tragis demokrasi ala rimba tajaan BN-UMNO semakin membarah, Ir Nizar sempat menjadi MB selama 19 jam kemudian diputuskan bahawa Mahatma Zambry menang kembali. Sejak bila kuasa judisari lebih besar dari legaslatif? Sejak UMNO-BN mula terdesak semua akan memihak kepada mereka.

Apakah berita baik yang dianginkan oleh PM baru kita? Banyak. Semuanya membuktikan kelihaian UMNO menggunakan undang-undang untuk memperkuat kedudukan mereka. Penarikan balik ke atas pengharaman Harakah dan Suara Keadilan adalah bukti jelas bagaimana undang-undang digunakan untuk maksud politik. Demikian juga pelepasan (sama seperti hendak terbang dengan penerbangan tiket murah) 13 orang tahanan ISA, yang tidak wajar dilepaskan kerana mereka dikurung atas kepentingan keselamatan negara. Mengapa pula ISA hendak dikaji?

ISA tidak sama dengan AUKU yang telah dikaji-kaji dan dirasakan tidak perlu dipinda betul-betul pinda. Usaha itu bertentangan dengan kemajuan di Amerika Syarikat, England dan lain-lain negara yang meniru Malaysia (dengan ucapan tahniah) menggunakan undang-undang dengan bijak untuk menyekat lawan politik. Tidakkah ISA telah disanjung oleh negara-negara maju yang baru sedar betapa pentingnya keselamatan dalam negeri? Yang agak pelik, tiga orang yang dikurung selama tiga hari (atau lebih gamaknya) di bawah ISA, terdiri daripada dua orang wartawan dan seorang Ahli Parlimen DAP yang secara tiba-tiba menjadi ancaman kepada keselamatan negara, dilepaskan begitu saja.

Tidak mungkin kesilapan telah berlaku di mana-mana oleh mana-mana pihak, mengingat pentadbiran Malaysia adalah yang terulung di dunia, yang tidak pernah melakukan apa juga kesilapan walaupun kadang-kadang terbit juga berita ada tahanan yang mati dalam jail atau yang ditumbuk matanya ketika dalam tahanan. Sebenarnya semua ini tidak perlu berubah. Yang kita harap berubah ialah orang yang membuat undang-undang, orang yang melaksanakan undang-undang, dan semangat pelaksanaan undang-undang itu dilaksanakan betul-betul untuk menyerlahkan keadilan, bukan kezaliman atau kesilapan perhitungan.

Untuk itu, kita perlu mendapat seorang pemimpin besar yang sehebat Khalifah Umar Abdul Aziz, atau Khalifah Umar Al-Khattab. Mengapa kita tidak boleh mendapat pemimpin sehebat itu padahal kita pengamal Islam Hadhari? Tidak mungkin ada sesuatu yang tidak betul dalam perkataan, amalan dan perbuatan kita yang membuat kita selalu berjanji manis tetapi sering kali keputusan kita membuat orang tidak berdosa menangis. Biarlah kita tidak usah lagi beri coklat berulat kepada rakyat, kerana rakyat kini bukan anak-anak yang bisa diperkotak-katikkan. Kerana mereka semuanya semakin matang dalam fahaman Politik Baru ini. -Azlan Zainal

0 comments:

Post a Comment