Merobah Massa!

"The future belongs to those who prepare for it today!"-Malcom X

Kata-Kata Hikmah

Manusia tercipta kerana bergerak, dan untuk bergerak. Maka bergeraklah! Maka DIA akan bersama kita, setiap orang memiliki masa-masa kepahlawanannya sendiri, maka ia perlu dihargai!"

Tazkirah

"Marilah kawan mari kita kobarkan, Di tangan kita tergenggam arah agama dan bangsa, Marilah kawan mari kita nyanyikan, Sebuah lagu tentang pembebasan tanpa pendustaan! Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!"

Jadilah Pembantu Agama Allah!

Salam perjuangan buat semua

Setiap benda/ kejadian yang dijadikan Allah SWT boleh dinilai value atau nilaiannya. Dari satu segi, nilainya kelihatan bergantung kepada keperluan manusia dan jumlah barangan/ kejadian itu. Ini disebut dalam perniagaan supply dan demand. Dan nyata bila manusia berebut akan sesuatu, ditambah pula bila mengikut kehendak hati, maka nilaian sesuatu itu kadang kalanya sehingga tidak masuk akal. Tapi hakikatnya itulah manusia, menilai antara keperluan dan kehendak dari kacamata yang akdang kalanya sukar untuk melalui titipan iman.

Manakala ada pula kejadian/ makhluk Allah itu bila hilang baru terasa nilaiannya yang tinggi. Malah dirasakan tidak ternilai dan tidak dapat dinilai dengan wang ringgit. Kehilangannya pasti betul betul dirasai. Pernahkah anda merasa begitu?

Allahyarham Ustaz Fadzil dan Hj Wan Jamil (tokoh gerakan Islam) yang telah pergi meninggalkan sejuta saham dan kenangan untuk menjadi pengeras semangat kepada perjuangan mereka yang baru menyertai PAS. Beliau merupakan 2 individu yang kehilangannya amat2 dirasai oleh YAB Tuan Guru Mursyidul Am PAS; yang beliau menangis bersungguh sungguh di atas pemergian itu.

Di dalam PAS dan perjuangannya, individu dan ahli datang dan pergi. Sebagaimana mekar dan layunya tumbuh tumbuhan, hidup dan mati binatang dan segenap kejadian Tuhan, individu datang dan juga pergi dengan pelbagai alasan. Sebagaimana tua dan sakit bukan syarat untuk berhadapan dengan kematian, begitu juga individu yang menghadirkan diri dalam keluarga PAS. Tiada syarat khusus untuk mereka bersama. Ada yang tergerak hati, ada yang atas rasa benci kepada sesetengah puak dan pelbagai lagi. Yang pasti ianya bukan hanya sekadar tempat berkumpulnya ulama dan profesional yang menjadi agenda utama media perdana untuk menjuzukkan PAS sehari dua ini.

Tetapi ianya adalah tempat umat dan rakyat secara amnya mencuri tumpuan pemimpin untuk menegakkan kebenaran dan keadilan. Sebagaiman kecil kita dahulu dipandu dan diajar oleh ibu bapa dan penjaga yang membesarkan kita, rakyat ingin dijaga dan bermanja dengan pemimpin yang dilantik, selain daripada menyatakan sokongan mereka di atas apa yang dibawa dan diperjuangkan oleh pemimpin itu.

Rakyat dan pengikut perlu dididik, dibelai dan dimanja sesuai dengan tingkatan mereka. Mereka memilih dan mengangkat pemimpin dengan alasan yang pelbagai, namun untuk berada dalam perjuangan PAS mereka tahu dan perlu tahu pemimpin yang macamana perlu dipilih dan diangkat. Bukan untuk mereka menumpang kesenangan dunia, tapi buat mengubati keresahan yang terbuku dan sengaja pimpinan kita bukukan untuk mereka mengingati dan menghadapi alam akhirat yang bakal mereka tempuhi.

Bersama dengan pemimpin yang dilantik untuk membantu mereka dalam menegakkan agama Allah merupakan sesuatu yang dituntut. Dan semua proses yang melibatkannya adalah dituntut. Mencari pelapis, pembantu, menyediakan kemudahan (yang tidak melampaui batas), berkorban dan mempertahankan kepimpinan merupakan antara intipati kepada proses membantu ini.

Harga untuk kekal bersama dalam perjuangan ini sangat mahal. Untuk kekal kita dalam perjuangan ini ke akhir ayat, tiada siapa yang dapat memastikannya kita melainkan Dia. Perjuangan ini pasti tidak akan tergadai dek jualan murah dan tawar menawar yang menjadi kegilaan ramai, kerana kita yakin ianya suci dan terpelihara. Lantas, perjuangan ini perlu sentiasa dibajai dan diselidik untuk hasilnya menggapai setinggi tinggi tuaian.dan ingatlah, bukan di atas jasa kita yang membolehkan hasil itu dicapai, tetapi belas ehsanNya yang memungkinkan kita untuk terus berada di sini.-Azlan Zainal

0 comments:

Post a Comment