Merobah Massa!

"The future belongs to those who prepare for it today!"-Malcom X

Kata-Kata Hikmah

Manusia tercipta kerana bergerak, dan untuk bergerak. Maka bergeraklah! Maka DIA akan bersama kita, setiap orang memiliki masa-masa kepahlawanannya sendiri, maka ia perlu dihargai!"

Tazkirah

"Marilah kawan mari kita kobarkan, Di tangan kita tergenggam arah agama dan bangsa, Marilah kawan mari kita nyanyikan, Sebuah lagu tentang pembebasan tanpa pendustaan! Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!"

Lagi, Mufti Wilayah pula buat hadith palsu.



MUFTI WILAYAH BUAT HADIS PALSU?

Menurut akhbar mStar;

KUALA LUMPUR: Mufti Wilayah Persekutuan Datuk Wan Zahidi Wan Teh berkata perbuatan menderhaka kepada pemerintah adalah satu dosa besar berdasarkan dalil daripada Al Quran dan Sunnah.

Dalam satu kenyataan hari ini, beliau berkata sebarang perbuatan tunjuk perasaan bertujuan mencabar pemerintah adalah haram seperti dinyatakan dalam sebuah hadis yang bermaksud : "Mana-mana kumpulan manusia berarak ke arah Sultan dengan tujuan merendahkannya, maka mereka akan dihina oleh Allah sebelum hari Kiamat."

Wahai Datuk Mufti!

Saya amat menghormati Ulama’ dan golongan yang berilmu. Tapi dalam hal ini, izinkan saya bertanya. Ayat Al-Quran dan Hadis mana yang mengatakan menderhaka kepada pemerintah adalah dosa besar? Jika wujud Ayat Al-Quran dan Sunnah, apakah tepat tafsiran nas-nas itu dengan keadaan di Perak? Kalau hadis itu wujud, tolong datangkan perawi hadis, dan dari sumber mana? Tahukah kamu tentang dosa memalsukan hadis nabi SAW? Di sini di nukilkan Sabda Nabi SAW, Maksudnya;

“Barangsiapa yang melakukan dusta terhadap aku, maka dia telah menempah satu tempat dalam neraka Allah” (Sahih Al-Bukhari : 107)

Ingatlah, meriwayatkan hadis Dhoif tanpa menyatakan tentang kedhoifan hadis pun sudah dikira sebagai dosa, inikan pula memalsukan hadis nabi. Yang pastinya, memalsukan hadis Nabi SAW adalah dosa besar. Kalau benar hadis yang kamu katakan itu adalah hadis, apakah kamu perhatikan matan hadis yang kamu nukilkan itu.


Bukankah ia menyebut, berarak ke arah sultan dengan tujuan merendahkannya?Bermakna, Kalau rakyat berarak ke arah sultan dengan tujuan membetulkan kesilapan Sultan, apakah itu bermaksud merendahkan Sultan jugaMungkin Datuk Mufti ingin menyebut hadis ini barangkali, Maksudnya;

"Sultan adalah bayang-bayang Allah di bumi, barangsiapa yang memuliakannya, nescaya Allah muliakannya. Barangsiapa yang menghinanya, nescaya Allah menghinanya”- Sahih Wa Doif Al-Jami’ As-Soghir : 7093

Cuba kita banding dengan hadis Datuk Mufti nyatakan pula;

"Mana-mana kumpulan manusia berarak ke arah Sultan dengan tujuan merendahkannya, maka mereka akan dihina oleh Allah sebelum hari Kiamat."

Rasanya, tak sama antara kedua-dua hadis ini. kerana, hadis yang sebenarnya tidak disebut satu pun kalimah "berarak ke arah sultan”, juga tidak disebut "mereka akan dihina oleh Allah sebelum hari kiamat”. Kalau Datuk Mufti ingin mengatakan ada kalimah "hari akhirat”, mungkin Datuk Mufti merujuk kepada hadis berikut, Maksudnya;

"Barangsiapa yang memuliakan SULTAN ALLAH di dunia, pasti Allah muliakannya pada hari kiamat. Barangsiapa yang hina SULTAN ALLAH di dunia, pasti Allah akan menghinanya pada hari Kiamat”- Majma’ Az-Zawaid : 5/215

Persoalannya, hadis ini menyebut "Pada hari kiamat”, bukannya "sebelum hari kiamat”. Datuk Mufti boleh beza tak, antara sebelum kiamat dan semasa kiamat. Rasanya, dua keadaan dan masa yang berbeza.

Mungkin Datuk Mufti maksudnya hadis ini pula;

Maksudnya;
"Barangsiapa yang menghina SULTAN ALLAH di dunia, pasti Allah akan hinanya di bumi”

Yang pastinya, hadis ini memaksudkan menghina sultan, bukan menyebut tentang berarak ke arah sultan. Kalau menghina dijadikan hujjah, tidak semestinya dengan berarak sudah dikira sebagai menghina, bahkan kadangkala berarak ke arah sultan itu dikira sebagai kemuliaan bagi sultan.

Misalnya, jika semasa rakyat berarak membantah tindakan Sultan perak menabalkan Menteri Besar Haram di Perak, lalu sultan perak terus mengakui kesilapannya sendiri, pasti pada masa itu, Sultan perak akan dipuji oleh rakyat, dan pasti jasanya akan dikenang sampai bila-bila. Bukankah ini sudah dikira sebagai kemuliaan bagi sultan?

Diminta Datuk Mufti jawab soalan-soalan ini. Kalau ini tidak boleh dijawab oleh Datuk Mufti, dicadangkan Datuk Mufti letak jawatan. Sebab yang utama, kehadiran kamu dengan jawatan mufti sebenarnya menyesatkan orang ramai.

0 comments:

Post a Comment