Merobah Massa!

"The future belongs to those who prepare for it today!"-Malcom X

Kata-Kata Hikmah

Manusia tercipta kerana bergerak, dan untuk bergerak. Maka bergeraklah! Maka DIA akan bersama kita, setiap orang memiliki masa-masa kepahlawanannya sendiri, maka ia perlu dihargai!"

Tazkirah

"Marilah kawan mari kita kobarkan, Di tangan kita tergenggam arah agama dan bangsa, Marilah kawan mari kita nyanyikan, Sebuah lagu tentang pembebasan tanpa pendustaan! Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!"

Indahnya Persahabatan.

Kadang-kadang kita merasakan hidup ini seolah-olah mimpi. Sesuatu yang ada kita sayangi, kemudian hilang tiba-tiba tanpa izin dari kita. Tapi hidup ini realiti. Setiap waktu berlalu tidak akan datang semula. Janganlah bimbang kerana Rasulullah s.a.w. memberi keyakinan kepada kita bahawa kita akan dapat balik apa yang kita lakukan di dunia. Semuanya di ganjari sewajarnya oleh Allah. Bagi kita yg masih tinggal, lakukan amalan yang terbaik di sini (DO THE BEST here) supaya di kurniakan yang terbaik (to get THE BEST there) iaitu syurga Allah di akhirat. Sementara masih sihat atau tak uzur sangat, sumbangkan masa dan tenaga untuk membantu agama Allah. Bila dah tak boleh, ia hanya tinggal kenangan.

Biarlah kita bersusah sedikit asalkan Islam menang. Jangan bimbang kerana setiap kesusahan kita akan di ganjarkan sewajarnya oleh Allah, Tuhan yang Maha Adil. Apalah hidup ini kalau tidak mahu menjadi penolong agama Allah? Kita semua sama-sama akan balik mempersembahkan amalannya kepada Allah. Supaya berterusan pertautan hati sesama saudara se-Agama, kita perlu istiqamah ikut program usrah, rancakkan hidupmu dengan Tarbiyah dan semarakkannya dengan kerja Dakwah. Untuk itu, kita perlu redha di didik (ditarbiyah) dan kemudiannya mendidik orang lain supaya cinta dan utamakan agama. Itulah gaya hidup kita zaman berzaman. Dengan agama terbukti kita boleh hebat dunia akhirat. Kalau tidak, terbukti manusia hanya jadi mainan nafsu dan syaitan yang penuh tipu daya. Pesanku buat para sahabat dan teman yang aku kasihi.

1. Saling memberi kebebasan
Persahabatan memberi kita ruang untuk berkongsi suka duka bersama dan bukannya untuk saling menyakiti dan membenci di antara satu sama lain. Tetapi menjadi sahabat baik juga tidak bermakna kamu harus memiliki seluruh ruang hidupnya. Misalnya, melarang temanmu membuat itu dan ini. Malah kamu juga sibuk mengatur perjalanan hidupnya. Ini jelas menunjukkan kamu terlalu mementingkan perasaan sendiri tanpa mempedulikan perasaan orang lain. Apalah salahnya jika kamu saling menghormati hak kebebasan dirinya. Dan apa yang penting sekarang, si dia jujur dan amanah pada persahabatannya.

2. Saling menahan rasa cemburu
Kita tidak akan kalah apabila menyayangi seseorang, tetapi kita akan kalah apabila kita gagal berterus terang. Ramai yang berkata cemburu itu bunganya cinta. Tanpa cemburu persahabatan yang dibina tak adalah ˜thrill" nya. Tetapi cemburu yang membabi buta boleh menjejaskan hubungan. Ada baiknya sebelum api cemburumu memuncak, cuba selidiki dahulu kebenarannya. Jika ada yang tak kena, tanyalah temanmu itu dengan baik tanpa bersikap marah dan menuduh. Usahakan untuk berbicara dengan fikiran yang matang dan tenang. Sebenarnya perasaan cemburu ini tidak perlu terlalu ditonjolkan kerana ini boleh membuatkan temanmu itu rasa bersalah dan tidak selesa. Yang dibimbangi, dia akan mempergunakan kelemahan kamu itu untuk membuat kamu berasa cemburu dengan berulang kali. Tentu menyakitkan. Sebaiknya janganlah bertindak menghukum tetapi selesaikan secara berhikmah.

3. Saling memahami
Untuk menjadi sahabat yang baik kamu harus berusaha memahami dan mengenali diri sendiri serta permasalahannya dengan lebih mendalam. Misalnya temanmu itu seringkali membalas sms, melayanimu dengan baik, bertanya khabar dan sebagainya, tapi adakala ia tidak boleh berbuat demikian, maka kamu tidak boleh membuat tanggapan yang bukan-bukan tentang dirinya. Mungkin dia mempunyai urusan yang mesti diselesaikan terlebih dahulu. Adalah lebih baik kamu mencari kerja sendiri yang lebih bermanfaat dari sekadar memendam prasangka dan berfikir yang bukan-bukan, lagipun esok masih ada masa untuk kamu bertemu dan bersua muka serta bertanya khabar dia. Malah antara adab yang paling baik adalah mendoakannya dan senantiasa bersangka baik padanya. Ingatlah, bahawa kasih saying tidak bergantung pada kerapnya dia membalas sms, selalunya ia berdamping dengan kita, senantiasa melayani kita dan sebagainya, tetapi sebagai orang yang memahami Islam mengajar kita menunaikan hak serta kewajipan kepada orang lain dan pada Agama-Nya dan usah bersedih dan merungut jika hak kita tidak ditunaikan serta dipenuhi.

4. Saling mengalah
Demi menyelamatkan hubungan, tidak ada ruginya sekali sekala kamu bersikap mengalah. Kamu dan si dia sering bercanggah pendapat. Kadangkala ada sesuatu keputusan yang dibuat seakan dia tampak melebihkan diri sendiri dan hanya menyebelahi dirinya, tapi adakala tidak rugi kita menjadi orang yang memahami, kerana dengan cuba menyelami barulah kita boleh berikan yang terbaik, kerana ‘Erti hidup pada memberi’. Oleh kerana sayangkan tali persahabatan yang telah terbina sekian lama maka si dia sentiasa menuruti segala kemahuanmu semata-mata mahu menjaga hati dan perasaanmu. Tetapi bila difikirkan semula, apalah salahnya sekali sekala kamu pula yang beralah dan cuba belajar memahami minatnya. Situasi ini tentu akan membuat si dia berasa bahagia dan lebih menyayangi dirimu.

5. Saling memberi kemaafan
Memaafkan perlu tetapi tidak mudah selagi perasaan kesal dan kecewa menguasai diri. Tetapi sebagai insan biasa, kita tidak dapat lari daripada melakukan kesalahan dan kesilapan. Lagipun, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula kita sesama sendiri. Belajar menjadi seorang teman yang sudi memberi kemaafan kepada orang lain biarpun kamu sendiri tahu perkara itu bukanlah berpunca dari kesalahan atau kesilapan dirimu.

Moga jadi renungan kita bersama, ingatlah bahawa semua itu bukan milik mutlak abadi untuk kita, tapi segalanya milik ALLAH Yang Maha Esa. Selagi ada masa dan ruang berbaktilah, insya Allah kita akan jadi hamba yang sentiasa redha dengan ketentuanNya. Indahnya persahabatan jika didasari dengan dasar dan kefahaman Islam.- Azlan Zainal.

1 comments:

  1. wan salmah said...
     

    Salam Azlan,
    sori tak jumpa tempat conteng, tulis sini tak apalah kot..

    Buat apa sekarang, dah habis tudy kan..

    Memang Azlan ni seorang yang berketrampilan, tapi kenangan indah saya pada Azlan ialah masa di tingkatan dua dulu Azlan skor 60/60 BM kertas 1..hehe, 18 tahun jadi cikgu hanya 2 orang pelajar yang dapat full mark gitu..

    Memang Azlan antara harapan cikgu-cikgu untuk memakmurkan negara kita yang semput di sana sini...

Post a Comment